Categories
Life

2020 dan Waktu yang Gak Pernah Cukup

Pas gue bilang ke kakak gue bahwa gue mau nulis tentang refleksi tahun 2020, gue dicengin:

“Haha. Dasar milenial.”

*konteks: kakak gue itu Generasi X.

Hehe, tapi kita (milenial) emang layak dicengin sih. Kerjaannya self-reflect, self-love, self-self segala rupa tapi di lubuk hati terdalam masih banyak bingungnya soal dunia.

Ckck.


Tahun 2020 baru berakhir 2 hari yang lalu, dan banyak orang yang udah nulis catatan personal mereka tentang tahun yang berat ini. Ada banyak tema yang diangkat, tapi yang paling sering gue lihat adalah tentang pengembangan dan refleksi diri.

Mungkin karena hampir sepanjang 2020 kemarin, kita “dipaksa” buat menghabiskan waktu sama diri sendiri kali, ya. Suatu hal yang kayaknya jadi prioritas kesekian di hari-hari pra-pandemi.

Waktu kantor gue pertama kali ngumumin WFH bulan Maret lalu, gue sempet bertanya-tanya. Kayak gimana ya, WFH jangka panjang? Di rumah aja… gak nongkrong-nongkrong ke luar sama sekali? Meskipun gue anak rumahan, tapi tetep aja, gue gak bisa ngebayangin karantina di rumah berhari-hari (yang kemudian jadi berbulan-bulan).

What should I do with all these time on my hands?

Sampe sekarang, gue masih gak tahu apakah gue udah mempergunakan waktu gue dengan baik di tahun 2020 atau nggak. Tapi dari bulan Maret sampai Desember kemarin, gue cukup menemukan tantangan terkait waktu.

Awalnya sih, masalah teknis. Gue pengen ngebenerin time-management skill buat ngurus transisi cara kerja dari WFO ke WFH, yang ternyata gak mulus-mulus amat.

Bulan-bulan pertama WFH, gue sempet ngerasa worn out banget tiap beres kerja. Mata nyut-nyutan, kepala berat, dan badan lelah seada-adanya. Padahal rute gue cuma kamar – kamar mandi – meja makan. Kadang mampir ke teras samping rumah kalo lagi mumet. Tapi kenapa capeknya sama kayak jalan kaki ke stasiun MRT Blok M, trus lanjut GoRide sampe rumah?

Gue pun mencoba merancang schedule biar ngatur waktu kerja lebih enak. Schedule gue simpel banget, jam 9 udah duduk manis di meja belajar, terus mulai ngerjain task yang paling demanding dulu, abis itu bales-balesin thread di Slack sampe jam makan siang. Jam 1 ke atas, lanjut meeting ina-inu dan baca-baca product brief atau riset yang musti dipelajarin. Kalo masih ada waktu, gue lanjut ngerjain sisa-sisa to-do list di hari itu.

Tentunya, schedule ini di luar skenario di mana tetiba ada urgent task yang turun dari langit dan mengobrak-abrik jadwal yaa~

Target gue gak muluk-muluk, gue cuma pengen produktif dan tetep punya waktu buat rileks. Gue juga pengen alokasi energi lebih rata supaya di akhir hari rasanya gak terkuras banget.

Yang terpenting, gue gak mau ketidakmahiran gue ngatur waktu ini bikin gue jadi menormalisasi overworking, lalu mikir kalo semakin jam kerja gue bertambah, artinya gue semakin produktif. Noooo. I don’t want my body to hate me.

Sejauh ini, schedule yang gue bikin lumayan efektif. Pelan-pelan, gue mulai nemuin ritme yang pas, walau disrupsi dari sana-sini gak terhindarkan. Badan dan otak masih ada pegel-pegelnya, tapi lebih bisa dikendaliin.

Terus, gimana kalo weekend?

Seperti karyawati normal pada umumnya, tentu gue excited menyambut weekend. Walaupun paling cuma pacaran ke supermarket dan sisanya di rumah, gue tetep nungguin masa-masa akhir pekan, di mana gue bisa full istirahat tanpa gangguan.

Nah, di sinilah mulai ada dilema.

Karena gue udah merasa cukup dimakan kerjaan dari hari Senin sampai Jumat, gue jadi “protektif” banget terhadap hari Sabtu – Minggu. Kalo bisa, pengennya bangun sepagi mungkin dan tidur semalem mungkin, biar gue bisa memaksimalkan 48 jam yang gue punya buat main, belajar, dan istirahat.

Kombinasi pandemi dan social media kan bikin dorongan buat “memanfaatkan waktu sebaik-baiknya” jadi makin berlipat ganda, ya. Muncul lah pikiran, kalo lagi gak istirahat pas akhir pekan, gue tetep harus melakukan aktivitas berfaedah, dong. Apa kek, nonton Ted Talk kek, baca artikel di Medium kek. Baking, journaling, lari, baca, beberes, denger podcast, pokoknya jangan manyun!

Apakah ini bisa dibilang ambi? Mungkin, tapi ambinya cemen, karena lebih ke arah panik. Panik kalo beres pandemi semua orang jadi lebih pinter dan keren, sementara gue gini-gini aja.

(Sebuah kecemasan super gak penting. Sepakat?)

Tetap aktif dan produktif mungkin cuma dua cabang dari pohon besar bernama “self-improvement” — di mana setiap hal yang kita lakukan saat ini harus menghasilkan sesuatu buat kita di masa depan. “Every second counts”, katanya. Kita kayak semacem pisau yang musti terus-terusan diasah, karena gak ada koki yang mau pake pisau tumpul. (Ya bener, sik).

Bukannya gue menolak konsep self-improvement. Gak sama sekali. Masa, kita di tahun 2021 pemikirannya masih sama kayak kita di tahun 2012? Musti impruv, dong. Buka mata dan telinga lebar-lebar, trus serap dan pilah-pilih apa yang kita observasi dari dunia luar.

Tapi gue sempet hit pause dan mikir “Eh, bentar-bentar, deh”, pas gerak-gerik mulai nunjukkin kalo gue kayak gelisah sama waktu. Seolah-olah keinginan buat belajar atau produktif itu karena gue harus memenuhi standarnya entah siapa. Gue jadi gak sabaran, dan attitude gue pas mempelajari hal baru bukannya positif, tapi lebih: “Kemana aja sih, selama ini gak ngerti beginian?”

Ngatain diri sendiri kok hobi~

Selain gue memandang diri dengan negatif, gue juga jadi terbebani sama “hutang” buat transformasi. Hutang ke siapa juga entah. Rasanya kayak gak mau tahu, abis ini gue mesti lebih paham soal A, lebih mahir melakukan B, dan punya seribu antrian hal baru buat dicoba. Kalo gak kekejar, ya gue yang rugi.

Oke deh, apresiasi buat semangatnya. Tapi tujuannya buat apa, sik?

For the sake of experimenting? Fear of running out of time? Or fear of missing out?

Gue paham bener perasaan ini berakar dari krisis pede. Berhubung gue udah berdamai dengan fakta bahwa otak gue biasa-biasa aja (lol), jadi gue musti terus uSaHaAaA biar gak ngerasa ketinggalan-ketinggalan amat di antara orang-orang di sekitar gue. (Wow, jujur ya aku).

Krisis pede ini sifatnya hilang timbul. Kalo gue lagi ekstra sensi atau capek, sesimpel liat orang posting tulisan, lukisan, masakan, atau prakarya gelang-gelangan di IG aja gue bisa ke-trigger.

“Tuh, orang lain banyak nyoba hal macem-macem loh, selama pandemi. Ente nonton BTS aja, nih?”

*insert emoji senyum yang ada airmatanya

“Trus napa kalo gue nonton BTS hah?!”

Lah, jadi monolog.

Dipikir-pikir, ngapain juga ya, gue musti kebakaran jenggot lihat orang lain? Kenapa pencapaian orang lain seakan-akan ngasih cap bahwa mereka sabi, dan gue culun? Gimana konsep self-improvement yang seharusnya bikin gue jadi termotivasi dan riang gembira (woilah) menjalani hidup, jatohnya malah jadi beban karena kejar target terosss? Padahal, ada yang maksa juga enggak…

Kan, rumus universalnya ini:

“Go where your curiosity takes you and the rest will follow”

Go where your curiosity takes you. Capek juga kalo misalnya sebelum nyoba apa pun, harapannya hal tersebut harus naikkin “nilai” kita sebagai manusia karena ekspektasinya bisa jadi sebuah skill tambahan. And don’t get me started on: “Sukur-sukur, ntar bisa jadi side job?” AAAAAAA. Gak seruuu.

Nyoba sesuatu karena pengen nyoba aja gak ada salahnya juga. Gak semua hal yang kita lakukan di dunia ini harus serba efektif dan produktif, kan? Kenapa ada kecenderungan buat mengesampingkan inner child kita yang pada dasarnya melakukan sesuatu murni karena penasaran?

Ibarat balita belajar nendang bola, pasti anak itu gak bakal overthinking apakah dia bisa nendang lebih jago dibanding temennya, atau dia akan jadi the next Messi atau bukan.

Nendang ya nendang aja, kalo bolanya bergulir masuk gawang ya tepuk tangan, kalo yang melambung malah sepatunya, ya diketawain aja. Namanya juga nyoba?

Kayaknya dunia gak terlihat terlalu rumit kalo kita gak tegang dan itung-itungan amat pas lagi berproses. Memelihara rasa keingintahuan tanpa naro beban terlalu berat ke self-improvement buat gue lebih liberating. Pasang mindset kayak si bocah nendang bola aja, gak usah serius-serius amat.

Dibandingin terlalu kalkulatif soal waktu, gue mencoba memperluas kacamata gue ke hal yang ada di depan gue sekarang aja. Dari hal yang emang lagi disenengin. Kan rasa penasarannya udah organik, tuh. Yaudah, diikutin aja arahnya ke mana. Kali aja bisa nemu yang seru.

Misal, gimana gue si buta K-pop tiba-tiba jadi seneng BTS? Apa karena lirik di beberapa lagu mereka yang resonate banget sama gue, atau konsep storytelling lewat koreografi mereka yang unik, atau personality anggotanya yang ternyata gak jauh beda ama gue? Di saat banyak orang males liat tujuh cowok nge-dance dengan eyeshadow dan anting mengayun-ayun, kenapa gue B aja?

Kalo gue gak ada ketertarikan terhadap BTS, mungkin gue gak akan nemu tulisan keren soal standar ganda yang dipakai media Barat ketika menggambarkan musikalitas BTS.

Mungkin gue juga gak tertarik baca sebuah artikel di mana SUGA, salah satu anggota BTS, ngebahas soal toxic masculinity di interview majalah Esquire.

Makin melebar, gue juga jadi ikutan baca soal kompleksitas di balik cover Vogue Harry Styles yang dia pake baju cewek, dan sejarah gender-fluid fashion.

Dapet ilmu baru, gak? Dapet. Jadi lebih tahu sedikit tentang manusia di luar bubble gue, gak? Iya. Membuka mata terhadap isu-isu yang tampak jauh dari keseharian, tapi nyata dan bisa aja tertanam di benak orang-orang di sekitar gue, gak? Ofkors.

Dan ini semua ini cuma bersumber dari rasa penasaran gue terhadap BTS. Kalo gini, apakah artinya gue tetep membuang waktu?


Kalo kata ahli astrofisika paling puitis yang gue tahu, Neil Degrasse Tyson, “If I live a day and I don’t know a little more than I did the day before, I think I wasted that day.”

Yak, setuju, Om Neil.

Gue bakal bersemangat di hari-hari di mana gue bertemu teori-teori baru yang mengguncang nalar, atau mendengar kutipan bijak dari orang-orang hebat.

Tapi gue juga akan menerima hari-hari di mana gue gak merasa harus ngejar target abstrak, ketika bengong mellow ngeliatin langit warna ungu itu gak dianggap buang-buang waktu karena gue gak lagi baca artikel seputar productivity hacks atau keahlian teknis lainnya.

Siapa tau, ngikutin arah ketertarikan kita secara natural bisa ngundang inspirasi, atau ngebuka pintu demi pintu yang who knows bakal ada apa di baliknya?

Pandemi Covid-19 banyak ngajarin manusia buat bersabar. Sabar sama waktu, sabar ngadepin hal-hal di luar kendali, sabar ketika berproses, sabar sama diri sendiri dan pikiran-pikiran buruk yang menghantui.

Ketika kita lagi gak kelabakan liat kanan-kiri, mungkin pikiran kita malah adem, dan jadi cikal bakal lahirnya ide-ide baru.

Mungkin kita juga bakal nemuin sesuatu di diri kita yang gak pernah kita tahu sebelumnya.

Mungkin, kalo kita bener-bener ngeliat ke “dalem”.

Hehe, milenial dan obsesinya terhadap diri sendiri. šŸ˜€

Selamat tahun baru 2021, semuanya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s